Bernyalikah Pemkab Tanjab Barat ‘BLACKLIST’ Perusahaan – Perusahaan Yang Mengantongi Temuan?

Kuala Tungkal – jurnalbidas.com. Temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI perwakilan jambi terhadap beberapa paket pekerjaan fisik yang mewajibkan pengembalian atas kelebihan pembayaran ternyata tidak menjadi problema bagi pihak perusahaan dalam mendapatkan kembali pekerjaan dilingkup Kab. Tanjab Barat.

Spekulasi pun bermunculan, mulai dari penilaian tidak bernyalinya Pemkab Tanjab Barat dalam menindak lanjuti hasil audit BPK RI Perwakilan Jambi hingga dugaan oknum kerabat dekat istana yang justru mengantongi temuan miliyaran rupiah.

Ironisnya lagi justru BR, perusahaan berklasifikasi kecil terkesan dipaksakan penindakannya hingga lunas dalam pengembalian temuan BPK RI Perwakilan Jambi sementara perusahaan dengan klasifikasi besar sekelas Perseroan Terbatas (PT) melenggang dengan temuan miliyaran rupiah di rekeningnya.

“Untuk saat ini kita sudah merekap perusahaan – perusahaan yang memiliki sejumlah temuan BPK RI dan akan memanggil beberapa perusahaan tersebut untuk menindaklanjutinya.” Ungkap Kepala Dinas PUPR Tanjab Barat melalui sekretarisnya Ria Sukrianto saat di temui diruang kerjanya.

Lebih lanjut, Ria menyebutkan masih banyak temuan yang belum dilunasi di tahun 2017 kemarin, adapun diantara perusahaan – perusahaan tersebut yang masih memiliki temuan di tahun 2017 hingga saat ini adalah PT. TA, PT. BCL, CV. BU, dan PT. HD.

“Ditahun 2017 PT. TA memiliki temuan sebesar 2,8 M dan telah mengembalikan 100 Juta, PT. BCL dengan temuan 2,9 M dan telah mengembalikan 400 Juta, CV. BU dengan temuan 550 Juta dan telah mengembalikan 50 Juta, serta PT. HD memiliki temuan 400 Juta dan telah mengembalikan 50 Juta, masih ada beberapa lagi yang terlalu panjang bila disebutkan, ini sebagai contoh saja.” Tukasnya.

Diketahui, berdasarkan hasil pantauan media ini dilapangan PT. TA pengerjaan Jalan Margo Rukun di lapangan dikenal dikerjakan oleh oknum kontraktor RSB, CV. BU pengerjaan dilaksanakan oleh oknum kontraktor RSB, dan PT. HD juga dilaksanakan oleh oknum kontraktor yang sama RSB, sementara PT. BCL pengerjaan ruas jalan lingkar Roro dikerjakan oknum kontraktor AG yang juga kembali mengerjakan pekerjaan lanjutan ruas jalan lingkar Roro ditahun 2018.

Mungkinkah alokasi APBD sebesar 31 Miliyar tahun 2019 untuk peningkatan ruas jalan lingkar Roro kembali dikerjakan dengan Perusahaan yang sama dan kontraktor yang sama atau dengan perusahaan yang berbeda akan tetapi sang kontraktornya sama. “Entahlah” Cetus Ketua LSM Petisi saat di temui media ini. (St*2)

Komentar