Jembatan Penghubung Diseberang Kota Perlu Perhatian Dan Prioritas Pemkab Tanjabbar

Kuala Tungkal – jurnalbidas.com. Kecamatan Seberang Kota merupakan daerah yang boleh dikatakan tertinggal tapi bukan daerah yang terpencil sebab jarak antara Kec. Seberang Kota dan Kota Kuala Tungkal hanya terpisah sungai pengabuan yang membentang.

Daerah yang jauh dari hiruk pikuknya keramaian kota, daerah yang minimnya akses fasilitas infrastruktur, minimnya penerangan terutama listrik, serta kehidupan masyarakatnya yang dinilai tertinggal dikarenakan minimnya perhatian oleh Pemerintahan Kabupaten Tanjung Jabung Barat sementara Kecamatan Seberang Kota adalah daerah yang masih satu daratan dengan Kabupaten Indragiri Hilir.

Seperti jembatan penghubung antara RT 3 dan RT 4 yang reot dan dinilai tak layak dilalui masih menjadi akses penghubung masyarakat seberang kota yang tak tersentuh perbaikan oleh pemkab tanjabbar selama puluhan tahun.

“Ya jembatan tersebut merupakan jembatan penghubung yang menghubungkan antara RT 3 dan RT 4 dan selalu digunakan oleh masyarakat untuk untuk menuju fasilitas umum seperti sekolahan, puskesmas dan lain – lain.” ungkap Fahrurozi, masyarakat Tungkal V Kec. Seberang Kota.

Dia mengakui sejak puluhan tahun jembatan itu dibangun menggynakan dana PNPM dan sampai saat ini tidak ada perhatian oleh pemerintah, meski demikian jembatan tersebut tetap menjadi akses di seberang kota meski hanya bisa dilalui dengan berjalan kaki untuk saat ini.

“Jembatan itu dibangun menggunakan dana PNPM sampai sekarang tidak ada peningkatan, sementara anak – anak bersekolah melalui jambatan itu yang kinibtak bisa lagi dilalui oleh kendaraan bermotor.” timpalnya.

Hal ini dibenarkan oleh Sekretaris Lurah Tungkal V, Kec. Seberang Kota yang menyebutkan jembatan tersebut tidak bisa lagi dilalui kendaraan dan dia secara langsung meninjau jembatan tersebut untuk memastikan.

“Saya kejembatan langsung dan memastikan jembatan tersebut sudah tak layak digunakan masyarakat karena beresiko ambruk disamping sudah lama dibangun keadaannya juga reot dan disana sini terdapat kerusakan yang mengkhawatirkan bila terus dibiarkan.” Ungkap Ahmad Safe’i keada media ini.

Seklur mengharapkan pemkab tanjab barat dapat memperhatikan dan memprioritaskan jembatan ini agar dapat mencegah suatu hal yang tidak di inginkan terjadi pada masyarakat terutama anak – anak yang pergi bersekolah melalui jembatan ini.

“Bila akses darat di Tanjung Bojo – Lubuk Bernai saja bisa dibangun dengan dana 18 Miliyar, mengapa jembatan ini tidak begitu diprioritaskan? Apakah karena tidak ada ‘usaha saya’ dilingkungan ini maka dibiarkan. Atau benar opini yang berkembang kalau seberang kota ini dinilai tempat pembuangan terutama untuk para ASN yang dianggap membangkang.” Timpalnya. (St*2)

Komentar